Handicapping the Conference Tourneys

handicapping

Handicapping pada turnamen NCAA bukanlah hal yang mudah tentunya. Semua orang telah menyelesaikan kumpulan kantor, Slot online uang asli  memilih 12 yang salah daripada 5, membawa mereka ke Sweet 16, dan kalah dalam tawar-menawar. Ketika NCAA berguling-guling, kami memiliki tim yang biasanya tidak akan pernah bermain satu sama lain secara serasi, yang mengarah ke peluang untuk mengeksploitasi garis – atau dipukul olehnya. Sulit untuk memilih pemenang tertentu di antara tim yang tidak memiliki banyak pengalaman melawan satu sama lain, terutama jika pengalaman itu terjadi di pramusim.

Berdasarkan logika itu, tampaknya turnamen konferensi akan menjadi pilihan yang mudah. Tim-tim ini telah bertemu satu sama lain selama musim, dan dalam banyak kasus telah bermain dua kali. Jadi mengapa kita begitu sering melihat tim muncul di puncak peringkat dalam turnamen konferensi mereka yang mungkin tidak mendapatkan tawaran besar tanpa turnamen konferensi?

Ada beberapa alasan untuk fenomena ini.

Kepuasan adalah salah satunya. Seringkali, tim akan melamun melalui turnamen konferensi jika musim mereka sukses. Tentu, penyemaian adalah hal yang penting, tetapi para pemain tidak memikirkannya. Mereka berpikir selangkah lebih maju ke Tarian Besar, dan mengabaikan si kecil tepat di depan mereka. Dan, sangat sering, mereka tidak dipaksa untuk melakukan penyesuaian selama musim yang dimiliki oleh tim-tim yang lebih rendah.

Komponen lain dalam turnamen konferensi Fenomena Cinderella adalah apa yang saya sebut sebagai fenomena “wastafel dapur”. Tim yang berada di ambang sepanjang musim telah mempelajari apa yang berhasil dan apa yang tidak. Rotasi mereka telah berubah, tidak termasuk pemain yang tidak tampil, dan skema mereka telah diubah-ubah. Dan mereka akan sering membuang seluruh trik mereka ke tim lain: semuanya kecuali wastafel dapur.

Draf NBA, dari semua hal, juga berkontribusi untuk ini. Dulu tim yang sarat senior adalah kunci di NCAA serta di turnamen konferensi mereka. Bukan itu masalahnya lagi. Saksikan Kansas pada tahun 2005 sebagai Gambar A. Tim yang penuh dengan senior sering mandek selama musim, dan luka emosional lama muncul ke permukaan saat para senior berjuang untuk supremasi. Tim yang maju jauh ke turnamen NCAA, dan yang membuat keributan di turnamen konferensi, adalah tim yang lebih muda. Alasannya: pemain yang lebih muda memiliki kurva belajar yang curam, dan dapat menyesuaikan diri di akhir musim.

Turnamen konferensi, akhirnya, adalah surga bagi pelatih. Pelatih marjinal biasanya tidak menang dengan pemain bagus, tapi pelatih yang bagus bisa menang dengan pemain marjinal. Pertempuran orang-orang berjas sama pentingnya dengan permainan itu sendiri seperti orang-orang di kayu keras.

Dengan semua itu, waktu tahun ini adalah yang paling mengasyikkan di bola basket perguruan tinggi – dan mungkin yang paling menarik di semua olahraga. Para pemain akan mengawasi hadiahnya – dan kami harus memperhatikan kejutan-kejutannya.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *